Jadi Kabareskrim, Irjen Sigit Prabowo Diminta Berani Ungkap Kasus Novel

  • Whatsapp
Irjen Pol Listyo Sigit Prabowo saat masih menjabat sebagai Kapolda Banten. (Ist)
Irjen Pol Listyo Sigit Prabowo saat masih menjabat sebagai Kapolda Banten. (Ist)

Jadi Kabareskrim, Irjen Sigit Prabowo Diminta Berani Ungkap Kasus Novel

JAMBISERU.COM – Penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Novel Baswedan mengharapkan Irjen Listyo Sigit Prabowo yang baru ditunjuk sebagai Kabareskrim Polri mempunyai keberanian untuk mengungkap kasus penyerangan air keras yang menimpanya.

Bacaan Lainnya

BACA JUGA5 Hari Hilang, Mahasiswi UNIB Ditemukan Tewas Terkubur

“Semoga pak Sigit juga punya keseriusan dan keberanian karena tentunya masalah ini kan memang saya duga ada keterkaitan dengan orangnya cukup besar, tetapi tidak boleh terus karena hanya masalah itu kita menyalahkan sisi kepentingan kemanusiaan, kepentingan peradaban, kepentingan membela bangsa dan negara,” ujar Novel Baswedan, saat menghadiri Anti-Corruption Film Festival 2019 (ACFFest) atau Festival Film Antikorupsi 2019 sebagai rangkaian dari kegiatan peringatan Hari Antikorupsi Sedunia (Hakordia) 2019, di Ciputra Artpreneur, Jakarta, dilansir dari laman Suara.com (media partner Jambiseru.com), Minggu (8/12/2019).

Saat ditanya soal Presiden Joko Widodo (Jokowi) yang akan memanggil Kapolri Jenderal Idham Azis terkait perkembangan kasusnya pada Senin (9/12/2019), ia mengaku belum mengetahuinya.

Ia hanya menyatakan bahwa Presiden Jokowi telah memerintahkan Kapolri untuk menuntaskan kasus penyerangannya.

“Saya pastinya tidak tahu, cuma setelah empat kali diberi waktu sama Pak Presiden masa iya perintah Presiden diabaikan, kan keterlaluan,” ujar Novel seperti dilansir Antara, Minggu.

Dia juga mengharapkan kasus-kasus penyerangan terhadap pegawai KPK lainnya dapat terungkap.

BACA JUGA : Bikin Video Syur untuk Lihat Kemolekan Tubuh Sendiri, ZN Diciduk Polisi

“Kalau pun nanti sudah diungkapkan mestinya setiap serangan pada orang-orang KPK juga diungkapkan, siapa tahu ada keterkaitan karena tidak boleh dibiarkan orang yang berjuang memberantas korupsi terus malah diserang, dan kemudian perkaranya ditutupi,” kata dia. (ndy)

Pos terkait