Remaja 14 Tahun Jadi Korban Pencabulan Tetangganya

  • Whatsapp
Remaja 14 Tahun Jadi Korban Pencabulan
Foto hanya ilustrasi. Foto : Istimewa

Jambiseru.com – Seorang remaja 14 tahun jadi korban pencabulan tetangganya sendiri. Akibat ulah pelaku, korban sampai trauma dan pembawaannya jadi murung.

Kejadian ini terjadi di Margosari, Panewon Pengasih. Korban merupakan pelajar sekolah menangah disana. Kejadian ini terungkap, setelah salah seorang kerabat korban melapor secara online.

Baca Juga : Mitra Binaan PTPN VI Batik Ardiah Torehkan Keberhasilan

Kasi Humas Polres Kulon Progo, Iptu I Nengah Jeffry menuturkan, aksi pencabulan tersebut terbongkar dari laporan secara online dari kerabat korban. Di mana pada Senin (2/11/2021) malam sekitar pukul 21.30 WIB menerima aduan ke Dumasan Presisi yang dikirimkan oleh EA.

Dalam aduan tersebut menyebutkan tentang adanya anak perempuan berumur 14 tahun warga Gedongtengen, Yogyakarta yang menjadi korban pencabulan. Pencabulan tersebut dilakukan oleh pamannya, AIS warga Margosari, Pengasih.

“Pencabulan sendiri dilakukan sebanyak 2 kali,”ujar Jeffry mengutip laporan tersebut, Rabu (3/11/2021).
Laporan tersebut menyebutkan aksi pencabulan ini terjadi pada tanggal 19 oktober 2021 dan tanggal 23 Oktober 2021 yang lalu. Pencabulan yang dilakukan pun sama yaitu pelaku AIS menyentuh organ vital dan menciumi korban yang kebetulan menginap di tempat pelaku.

Mendapat laporan tersebut Unit Perlindungan Perempuan dan Anak (PPA) Polres Kulon Progo langsung melakukan penyelidikan. Peristiwa pencabulan tersebut terjadi yang pertama pada hari Selasa tgl 19 Oktober 2021 sekira pukul 15.00 WIB di rumah pelaku.

Pencabulan terjadi ketika korban sedang mencuci pakaian setelah itu korban sempat ketiduran di ruang TV. Pada saat itu sepupu korban atau anak kandung pelaku sedang pergi ke warung mie ayam. Tak lama kemudian pelaku datang dan masuk ke ruang TV langsung menutup jendela dan tiduran di samping korban.

Kemudian pelaku berusaha memegang organ vital korban, menciumi korban dan berusaha membuka baju korban, tetapi korban memberontak. Korban kemudian berlari keluar menuju rumah barunya yang sedang dibangun.

“Rumah yang dibangun itu berada di sebelah rumah pelaku,”ungkapnya.

Pencabulan kedua terjadi pada hari Sabtu tanggal 23 Oktober 2021 lalu sekira pukul 12.30 WIB. Peristiwa pencabulan ini terjadi di rumah baru milik orang tua korban. Pelaku mendatangi rumah baru milik orangtua korban. Saat itu korban sendirian di dalam rumah. Lalu pelaku mencoba meminta nomer HP korban sambil memaksa mencium pipi dan menyentuh dagu korban.

“Korban tidak memberikan nomer HPnya kemudian pelaku pergi keluar rumah meninggalkan korban,” paparnya.
Akibat peristiwa tersebut korban saat ini menjadi pendiam dan murung. EA mengetahui peristiwa tersebut dari pengakuan ayah korban. Ayah korban sendiri tinggal di Gedongtengen Kota Yogyakarta.

Ayah korban mengaku mendapat informasi peristiwa tersebut dari teman korban satu kelas dengan anaknya. Saat itu ayah korban mendapat informasi bila anaknya telah mengalami pelecehan seksual yang dilakukan oleh pelaku.

Pos terkait