Mendagri Usul Pelantikan Kepala Daerah Mulai 1 Januari 2025

Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Muhammad Tito Karnavian
Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Muhammad Tito Karnavian.Foto: iNewsJambi.id

Jambiseru.com – Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Muhammad Tito Karnavian mengusulkan agar pelantikan kepala daerah dilakukan secara bertahap.

Kata dia, tahap pertama bisa dimulai pada 1 Januari 2025.

“Usulan kami nanti adalah (pelantikan) Pilkada ini dilakukan secara bertahap. Jadi, yang tidak ada sengketa, gugatan, kita mengambil timing-nya adalah tanggal 1 Januari 2025,” kata Tito kepada wartawan di Gedung Merah Putih KPK, Jakarta Selatan Senin (8/7/2024).

Bacaan Lainnya

Tito menerangkan, masa jabatan kepala daerah berakhir pada 31 Desember 2024. Sehingga, kepala daerah yang baru terpilih bisa langsung dilantik setelah masa jabatan kepala daerah yang lama berakhir.

“Kalau berakhir, kan, harus segera kita isi. Kalau memang sudah ada yang terpilih, kenapa enggak cepat diisi aja, tanggal 1 Januari (2025),” ujar dia.

Tito menjelaskan, pelantikan kepala daerah itu mesti dilakukan serentak meskipun secara bertahap. Dia pun juga menyinggung jika nantinya ada yang melaporkan sengketa Pilkada ke Mahkamah Konstitusi.

“Tujuannya adalah ada keserentakan ketika presiden dilantik, kepala daerah juga dilantik. Sehingga satu paralel, lima tahun yang sama,” kata dia.

“Nah, kalau dilakukan serentak sekali saja itu nanti akan membuat banyak yang tertunda. Karena, kan, nanti ada sengketa. Pasti ada yang mengajukan ke MK,” katanya.

Lebih jauh, eks Kapolri itu menerangkan, pelantikan serentak gelombang pertama diusulkan untuk yang tidak melaporkan sengketa Pilkada. Usulan itu diharapkan dapat dilakukan pada 1 Januari 2025.

“Ini belum final, tapi usulan dari Kemendagri nanti. Ini, kan, nanti dibicarakan dengan Komisi II DPR, kemudian dengan KPU, Bawaslu, DKPP,” katanya.

“Nah baru nanti kita hitung yang berikutnya lagi ada gelombang yang keduanya, mungkin, yang sengketa MK-nya satu kali selesai. Dan mungkin gelombang tiganya yang sengketanya agak panjang. Jadi kita bikin, kalau kami Kemendagri, kami mengajukan namanya pelantikan serentak bertahap, dimulai 1 Januari 2025,” ujar Tito. (uda)

Sumber: iNews.Jambi.id

Pos terkait