Bulan Pernah Menghilang Secara Misterius 900 Tahun Lalu

Bulan. (Ist)
Ilustrasi Bulan. Foto : Istimewa

Bulan Pernah Menghilang Secara Misterius 900 Tahun Lalu

JAMBISERU.COM – Umat manusia di bumi, ternyata pernah kehilangan bulan. Dimana bulan tidak tampak beredar mengelilingi bumi. Kejadian ini terjadi pada Tahun 1110 Masehi atau sekitar 900 tahun yang lalu.

Baca Juga : Kebijakan Nadiem Makarim Dikritik, Tak Semua Orang Bisa Nonton TV

Bacaan Lainnya

Seorang pengamat langit di Inggris menuliskan kesaksiannya tentang apa yang terjadi pada Bumi. Kala itu, dunia dilanda kekacauan yang sangat parah, hujan lebat menghancurkan panen, kelaparan mengintai umat manusia. Seakan tak cukup, saat gerhana tiba di suatu malam bulan Mei, cahaya Bulan tiba-tiba tidak kembali, ia menghilang begitu saja dari langit.

“Pada malam kelima di bulan Mei, muncul Bulan yang bersinar sangat terang di malam hari, dan sedikit demi sedikit cahayanya redup,” tulis pengamat tersebut dalam naskah Anglo-Saxon yang dikenal dengan sebutan Peterborough Chronicle.

“Begitu malam semakin larut, semuanya benar-benar padam, sehingga tidak ada cahaya atau apa pun yang terlihat. Sampai hampir seharian, dan kemudian muncul lagi bersinar terang benderang.”

Tidak diketahui kenapa Bulan tiba-tiba menghilang dan itu akhirnya menjadi misteri yang tidak terpecahkan selama berabad-abad lamanya. Padahal saat itu tidak ada awan yang menghalangi Bulan. Ratusan tahun berlalu, para peneliti dari University of Geneva kemudian melakukan serangkaian penelitian untuk mengungkap jawabannya dan mereka menemukan secercah petunjuk.

Berdasarkan temuan yang diterbitkan dalam Scientific Reports, menghilangnya Bulan 900 tahun lalu kemungkinan besar disebabkan oleh lapisan debu vulkanik dari letusan gunung berapi yang “terlupakan”. Disebut letusan gunung terlupakan karena memang tidak ada catatan terkait peristiwa letusan tersebut.

Untuk membuktikan hal itu, para peneliti mengamati lingkaran tahun pohon dan inti es serta mempelajari beberapa arsip sejarah. Para peneliti lantas melihat inti es dari Greenland dan Antartika yang dapat mengungkap seperti apa iklim global saat itu. Tim peneliti melihat adanya peningkatan aerosol sulfat (komponen abu vulkanik) antara tahun 1108 M dan 1110 M. Ini artinya, pada tahun-tahun itu stratosfer ditaburi dengan asap dari letusan gunung berapi.

Selanjutnya, tim juga menemukan bukti tentang aktivitas vulkanik di lingkaran pohon yang berasal dari periode yang sama. Cincin pohon tampak lebih tebal sebagai respons terhadap pola iklim. Ini mengungkapkan bahwa pada 1109 adalah tahun yang sangat dingin dan basah di Eropa Barat, suatu anomali yang cocok dengan efek dari beberapa letusan gunung berapi lainnya.

Awan abu vulkanik yang dihasilkan dari letusan gunung diduga telah melakukan perjalanan ke seluruh dunia selama bertahun-tahun. Tidak hanya menghalangi cahaya Bulan, dampak dari abu vulkanik juga bisa mengubah iklim global yang menyebabkan musim dingin berkepanjangan.

Tim juga melacak 13 manuskrip sejarah tentang cuaca buruk, gagal panen, dan kelaparan dari periode waktu yang sama untuk mendukung lebih lanjut hipotesis para ilmuwan bahwa serangkaian letusan telah menghantam iklim Eropa.

“Sumber-sumber letusan ini masih belum diketahui,” tulis peneliti seperti dikutip dari Live Science. “Namun, ada satu letusan yang pernah terjadi pada periode ini, yakni dari Gunung Asama di Jepang.”

Berdasarkan catatan harian yang ditulis antara tahun 1062 dan 1141 oleh seorang negarawan Jepang, letusan Gunung Asama di Jepang sudah dimulai pada akhir Agustus 1108 hingga Oktober di tahun yang sama.

Baca Juga : Corona Update Jambi Hari Ini (20/5/2020) : ODP dan PDD Turun

Kendati begitu, para peneliti mengakui penjelasan ini tidak bersifat mutlak. Hanya saja, hal paling logis untuk menjelaskan kenapa Bulan bisa menghilang pada saat itu, adalah karena dampak dari letusan gunung berapi. (tra)

Pos terkait