Harga Karet Kian Anjlok, Petani di Tebo Menjerit

  • Whatsapp
petani karet
Ilustrasi petani karet. Foto : Istimewa

Harga Karet Kian Anjlok, Petani di Tebo Menjerit

JAMBISERU.COM – Akibat Pendemi Covid-19 beberapa bulan ini, dampaknya turut dirasakan para petani Karet di Kabupatn Tebo, Provinsi Jambi. Harga karet kian merosot. Ekonomi masyarakat disana pun kian terpuruk. Sebab karet merupakan salah satu komoditi utama masyarakat Kabupaten Tebo.

Bacaan Lainnya

Baca Juga : Dikejar Polisi, Kaki Bandar Narkoba Patah Tersandung Batu Nisan

Paridah, salah seorang pengepul atau tengkulak karet di Tebo menyebutkan karet sekarang nyaris tidak ada harganya.

“Sayo ngambek dengan petani sekarang ni paling mahal dihargo Rp 5.300,- perkilo, kalo dibawah Hargo tu dak tega rasonyo,”ujar parida, Selasa (30/6/2020).

Menurutnya, sejak virus Corona mewabah di Indonesia, harga karet kian anjlok. Puncaknya harga karet mencapai Rp 5.300 per kilogramnya. Harga tersebut sudah bertahan sejak dua bulan ini. Tidak mengalami kenaikan dan penurunan lagi.

“Duo bulan ni Hargo segitu, Sayo beli dengan hargo segitu dengan potongan susut atau basi sebesar 18 persen dari total berat getah yang dijual ke Sayo, misalnyo Dio jual 100 kilo, potong basi atau susut 18 persen, berarti yang dibayar cuma 82 kg, Karno getah karet ni disimpan digudang susut beratnya banyak, sebab petani jual pasti karet dalam kondisi basah dan banyak aeknyo,”jelasnya lagi.

Lebih lanjut dikatakannya lagi, yang paling merasakan anjloknya harga karet ini adalah petani yang mengambil upah menyadap karet. Sebab ia harus bagi hasil dengan pemilik kebun.

“Biasonyo bagi hasil dengan pemilik kebun tu bagi duo dengan yang motong, sebagi buat yang punyo kebun, yang sebagi lagi buat anak potong, itu untuk kebun yang elok atau kato Kito tu parah Mudo, bukan parah tuo, kalo parah tuo itu bagi tigo, sebagi buat yang punyo kebun, duo bagi buat anak potong, tapi kini dakdo gi parah tuo,” jelasnya.

Paridah juga menyebutkan, untuk sehektar kebun karet hanya bisa menghasilkan maksimal 70 kg getah karet perminggunya. Tapi keadaan kian parah. Sebab penghasilan karet juga mengalami penurunan.

“Sekarang sehektar paling dapat 50 kilo perminggu, tapi kalau musim kemarau kayak sekarang ni, getah trek, tidak banyak keluar getahnya, dapat 30 kilo lah Iyo tu perhektarnyo,” terangnya.

Dikatakannya lagi yang menjual karet kepadanya adalah anak potong yang rata-rata kebunnya seluas 2 hektar sampai 4 hektar.

Baca Juga : Mobil Plat Merah Seruduk Motor Pedagang Bakso Bakar

“Cubo hitung dewek, kalo kebun yang dipotongnyo Ado 2 hektar, getah yang dihasil paling banyak 100 kg, potong basi atau susut 18 persen, berarti yang dibayar cuma 82 kg dikali 5300, Sayo bayar Rp 434.600, Karno dibagi 2, Mako anak potong cuma dapat Rp 217.300,- , kalau Dio motong kebun tu beduo Mako lah bagi duo pulak dengan kawan yang ikut motong, jadi cuma nerimo Rp 108.650,-, nak makan apo dengan duit segitu seminggu kerjo cuma dapat segitu, apo dak tejerit petani dibuatnyo,”tutup paridah. (Yan)

Pos terkait