Pantun Sufi : Syekh Muhammad Hasyim Buayan

Pantun sufi Syekh Muhammad Hasyim Buayan
Pantun sufi Syekh Muhammad Hasyim Buayan

PADANG, jamBIseRU.com – Ini adalah pantun sufi : Syekh Muhammad Hasyim Buayan. Seorang guru sufi mahsyur dari Lubuk Alung, Sumatera Barat (Sumbar).

Maulana Saidi Syekh Muhammad Hasyim Buayan juga dikenal sebagai Wali Kutub di kalangan muridnya dari Thareqat Naqsyabandi. Ia belajar langsung dari Jabbal Qubais Mekkah. Yang mulia Ayahanda Guru ini, sering menyampaikan fatwa-nya melalui syair pantun.

Nenek Buayan, pemegang silsilah tarekat naqsyabandi, termasuk penyair sufi di masanya. Ia lahir sekitar tahun 1860-an. Wafat di usia 87-an tahun.

Bacaan Lainnya

Salah satu murid Maulana Saidi Syekh Muhammad Hasyim yang terkenal dan menjadi Mursyid penerusnya, ialah Prof. Dr. H. Saidi Syekh Kadirun Yahya Muhammad Amin Al Khalidi.

Baca juga :

Kisah Sufi Bayazid dan Orang Egois

LAGU SUFI HYMNE SURAU AR RAHMANUL MURSYIDA

YML Syekh Kadirun Yahya Muhammad Amin Al Khalidi adalah seorang ulama tasawuf atau tokoh sufi kharismatik dari Indonesia. Ia menjadi seorang mursyid Tarekat Naqsyabandiyah Khalidiyah, salah satu tarekat terbesar di Indonesia. Muridnya menyebar di dalam maupun luar negeri.

Salah satu muridnya yang tekun meneruskan ajarannya, dan menjadi Mursyid, berdomisili di Padang, Lubuk Daerah / Lubuk Begalung.

Berikut pantun Sufi Hakikat Tasawuf oleh Maulana Saidi Syekh Muhammad Hasyim (Nenek Buayan) :

1.

BALAH SAPEK BALAHLAH AMPEK
NAIAK KA BINUANG DI TANGGONYO
DIMALAH TUHAN ALLAH KA DAPEK
ALLAH BALINDUANG DIHAMBONYO

2.

TATAKALO MANABANG CAPO
KIDAM TALATAK DIATEH PINTU
TATAKALO ADAM BATAMPO
DIMANG MUHAMMAD MASO ITU

TATAKALO MANABANG CAPO
CAPO TALATAK DALAM PUAN
TATAKALO ADAM BASANGKO
MUHAMMAD DALAM SIFAT TUHAN

TATAKALO MANABANG BULUAH
DALAM BULUAH ADOLAH CAPO
TATAKALO MANGANA TUBUAH
DALAM TUBUAH MUHAMMAD NYATO

Pos terkait

banner pln