Panas Indonesia-China di Natuna, Gerindra: Sudah Cukup Keras

  • Whatsapp
Laut Natuna (Antara)
Laut Natuna (Antara)

Panas Indonesia-China di Natuna, Gerindra: Sudah Cukup Keras

JAMBISERU.COM – Politisi Gerindra yang juga Wakil Ketua DPR RI Sufmi Dasco Ahmad menilai pemerintah sudah cukup keras dalam merespon persoalan di perairan Natuna Utara. Pemerintah merespon melalui jalur diplomasi dan pengerahan armada di wilayah tersebut.

Bacaan Lainnya

BACA JUGASri Mulyani Gagal Capai Target Penerimaan Pajak di 2019

Menurut dia yang harus dilakukan adalah komunikasi dan diplomasi yang intens untuk menyamakan persepsi terkait garis batas di perairan Natuna. Sehingga persoalan di wilayah tersebut bisa diselesaikan dengan baik.

“Apa yang dilakukan Menlu melalui jalur diplomasi saya pikir sudah cukup keras dan sudah pas. Kemudian pengerahan armada untuk memperlihatkan kita juga keras dalam penegakan kedaulatan juga sudah pas,” kata Dasco di Kompleks Parlemen, Jakarta, Selasa (7/1/2020).

Dia menilai komunikasi negosiasi melalui jalur diplomasi harus dilaksanakan karena tidak mungkin mengajak langsung perang terhadap China. Sehingga Dasco membantah Menteri Pertahanan RI Prabowo Subianto bersikap lembek terkait persoalan di Perairan Natuna Utara karena sudah menunjukkan kinerja yang baik dalam merespon masalah tersebut.

“Kepada pada para teman-teman terutama pengamat harus melihat posisi dengan pas, jangan memberikan komentar atau pendapat yang justru memperlemah semangat kebangsaan kita dalam rangka menegakkan kedaulatan di wilayah kita sendiri,” ujarnya dilansir Suara.com–media partner Jambiseru.com.

Dia mengatakan pelaksanaan di lapangan sudah dilakukan TNI sehingga percuma kalau merespon persoalan di Natuna hanya gebrak meja namun tidak ada aksi nyata.

BACA JUGAViral Pengakuan Karyawan Warung Bakso, Temukan Celana Dalam di Kuali

“Apakah mesti ucapan di media menunjukkan kinerja? Kan tidak juga. Kinerja seorang Menhan sudah dilakukan dengan pas menurut saya,” katanya. (put)

Pos terkait