Soal Mahasiswa Tewas, Wiranto: Jangan Terpancing, Polisi Tak Ada Maksud Membunuh

Wiranto
Menteri Koordinator Bidang Politik Hukum dan Keamanan Wiranto. (Umay Saleh)

JAMBISERU.COM, Jakarta – Menko Polhukam Wiranto meminta publik menunggu hasil investigasi polisi terkait kematian mahasiswa Universitas Halu Oleo, Kendari, Sulawesi Tenggara (Sultra). Polisi saat ini masih bekerja melakukan investigasi terkait peristiwa itu.

BACA JUGA: Pakai Baju Tahanan KPK dan Tangan Diborgol, Imam Nahrawi: Ini Takdir Saya

“Itu polisi sekarang jelaskan sedang melaksanakan investigasi. Kenapa, pelurunya kaliber berapa, tembakannya dari mana, oh berarti yang nembak tuh siapa, tunggu dulu. Polisi butuh keputusannya, nggak bisa, nanti tunggu investigasi lengkap dari kepolisian,” kata Wiranto di kantornya, Jl Medan Merdeka Barat, dilansir Detikcom, Jumat (27/9/2019).

Bacaan Lainnya

Ia meminta publik tidak langsung menyimpulkan pelaku di balik peristiwa itu. Menurut Wiranto, tidak ada maksud dari polisi untuk menewaskan masyarakat.

“Jangan sampai kita terpancing. Ada yang meninggal satu, kita menyesal sekalilah ya, tapi itu kan semuanya tidak direncanakan, nggak ada maksud polisi menewaskan masyarakat, nggak ada sama sekali,” kata Wiranto.

Wiranto meminta publik tidak terpancing setelah adanya mahasiswa yang meninggal. Ia menyebut justru ada kelompok gelombang baru yang diduga akan memanfaatkan situasi.

“Tapi yang ada memang ada, adalah memang ada niatan kelompok tertentu untuk menimbulkan korban. Korban jadi martir, martir jadi salah satu penyulut dari emosi massa. Massa kemudian nanti ya emosional, terjadi satu kerusuhan massa, yang rugi negara, yang rugi masyarakat. Saya itu memperingatkan seperti itu,” sambungnya.

Diberitakan sebelumnya, dua mahasiswa Universitas Halu Oleo, Kendari, tewas saat berdemonstrasi di gedung DPRD Sultra, Kamis (26/9). Dua mahasiswa tersebut adalah Randi (21) dan Muh Yusuf Kardawi (19).

BACA JUGA: Jumat Keramat, Mantan Menpora Imam Nahrawi Ditahan KPK

Dokter memastikan Randi tewas karena luka tembak. Sementara itu, Yusuf tewas setelah sempat kritis dan mendapat perawatan. Pihak keluarga menyebut ada lubang kecil yang terus mengeluarkan darah di kepala kiri bawah bagian belakang Yusuf. (put)

Pos terkait