Opini Anang Iskandar : Persekongkolan Antara Penyalah Guna dan Pengedar Dalam Hukum Narkotika

Anang Iskandar

Oleh Dr. Anang Iskandar, ahli hukum narkotika mantan KA BNN

Jambi Seru — Tidak ada unsur sekongkol, turut serta atau perbantuan antara pelaku kejahatan penyalahgunaan dan pelaku kejahatan peredaran gelap narkotika.
Hukum narkotika yang berlaku secara global menyatakan bahwa peredaran gelap narkotika dilarang berdasarkan yuridiksi masing masing negara.

Masuk yuridiksi hukum apapun, bentuk hukuman bagi pelaku kejahatan peredaran narkotika berupa hukuman badan atau pengekangan kebebasan, sedangkan khusus penyalah guna diberikan hukuman alternatif/pengganti berupa rehabilitasi.

Bacaan Lainnya

Hukuman alternatif diberlakukan bagi penyalah guna narkotika karena secara victimologi, penyalah guna adalah korban kejahatan peredaran gelap narkotika dan secara medis penyalah guna adalah penderita sakit adiksi dan ganguan mental kejiwaan yang hanya bisa sembuh/pulih bila direhabilitasi.

Di Indonesia masalah penyalahgunaan dan peredaran gelap narkotika masuk dalam yuridiksi hukum pidana, dimana peraturan perperundang undangannya mengintegrasikan pendekatan hukum pidana dan pendekatan hukum kesehatan sebagai bagian yang tidak terpisahkan.

UU no 35 tahun 2009 tentang narkotika yang berlaku saat ini, penyalah guna dan pengedar narkotika diancam secara pidana.

Pengedar narkotika dinyatakan sebagai pelaku kejahatan atas kepemilikan, penguasaan narkotika diatur dalam pasal 111, 112 dan 113. Sedangkan pelaku kejahatan kepemilikan, penguasaan “untuk dikonsumsi” dinyatakan sebagai penyalah guna bagi diri sendiri diatur secara khusus dalam pasal 127/1.

Kepemilikan narkotika “untuk dikonsumsi” tersebut menjadi pembeda antara penyalah guna dan pengedar. Kepemilikan narkotika untuk kepentingan apapun, termasuk untuk dijual guna mendapatkan keuntungan masuk katagori pasal 111,112, dan 113 sedangkan kepemilikan narkotika untuk dikonsumsi masuk katagori pasal 127/1.

Kriteria jumlah gramasi kepemilikan untuk dikonsumsi tidak diatur dalam UU narkotika, tetapi diatur dalam aturan pelaksanaan UU yaitu Surat Edaran MA, Surat Edaran JA dan Surat Telegram atau Peraturan Kapolri dimana jumlah kepemilikannya tidak melebihi satu hari pemakaian.

Bila kepemilikan narkotikanya terbatas, BB nya kurang dari 1 gram untuk jenis sabu, tujuan kepemilikannya untuk dijual maka masuk kriteria pasal 112 sedangkan bila tujuannya untuk dikonsumsi maka masuk kriteria pasal 127/1 UU no 35 tahun 2009 tentang narkotika.

Itu sebabnya kejahatan kepemilikan narkotika bagi diri sendiri yang diatur dalam pasal 127/1 diancam dengan pidana minimum, “tidak dapat dituntut” karena bersekongkol dengan pengedar dan didakwa secara komulatif dengan pasal 111, 112,113 yang diancam pidana minimum; atau

Penyalah guna “tidak dapat dituntut” sebagai pelaku turut serta atau membantu pengedar dan didakwa secara subsidiaritas dengan pengedar seperti yang selama ini lumrah terjadi.

Penyalah guna yang “tidak sengaja” menggunakan narkotika karena dibujuk, dirayu, ditipu, diperdaya maupun dipaksa menggunakan narkotika disebut korban penyalahgunaan narkotika sedangkan penyalah guna yang “sengaja” membeli narkotika untuk dikonsumsi menunjukan bahwa penyalah guna adalah pecandu penderita sakit ketergantungan akan narkotika.

Unsur kesengajaan dalam membeli narkotika dipasar gelap narkotika justru menunjukan penyalah guna adalah penderita sakit adiksi kecanduan narkotika, yang pikirannya terfokus pada mengkonsumsi narkotika, kalau tidak mendapatkan narkotika untuk dikonsumsi maka akan mengalami “sakau”.

Teknis penyidikan, proses penuntutan dan pengadilan terhadap penyalah guna diperlukan keterangan ahli untuk mengetahui keadaan ketergantungannya, apakah penyalah guna tergolong korban penyalahgunaan narkotika atau pecandu.

Proses peradilan perkara penyalahgunaaan narkotika tanpa keterangan ahli yang menyatakan penyalah guna sebagai korban penyalahgunaan narkotika atau pecandu adalah proses peradilan yang tidak fair.

Karena penyalah guna baik tergolong korban penyalahgunaan narkotika atau pecandu, berdasarkan pasal 54 UU no 35 tahun 2009 tentang narkotika ditentukan “wajib menjalani rehabilitasi”.

Kewajiban menjalani rehabilitasi melalui wajib lapor pecandu (pasal 55) dan melalui putusan hakim (pasal 103).

Alasan penyalahguna, baik sebagai korban penyalahgunaan narkotika atau pecandu wajib menjalani rehabilitasi.

Karena menurut ahli adiksi mereka membutuhkan narkotika untuk dikonsumsi, niatnya agar dapat meredakan sakit yang dideritanya, bukan merupakan gaya hidup, bukan juga karena kebanyakan uang lantas uangnya untuk beli narkotika.

Berdasarkan penjelasan pasal 54 UU no 35/2009 tentang narkotika, awal menggunakan narkotika bukan atas dasar kesengajaan tetapi diawali dengan ketidak-sengajaan menjadi penyalahgunaan narkotika karena dibujuk, ditipu, dirayu, diperdaya atau dipaksa menggunakan narkotika.

Jadi penyalah guna itu awalnya adalah korban penyalahgunaan narkotika (pasal 54) yang tidak segera mendapatkan akses rehabilitasi, kemudian menjadi penyalah guna (pasal 127/1) apabila tidak segera direhabilitasi juga maka penyalah guna akan berkarier sebagai pecandu.

Itu sebabnya masarakat harus memahami dimensi penyalahgunaan narkotika bahwa sebelum menjadi penyalah guna, mereka menjadi korban penyalahgunaan narkotika terlebih dulu, kemudian baru menjadi penyalah guna dan selanjutnya berkarier sebagai pecandu.

Penerapan Hukumnya.

Dalam pasal 4 cd UU no 35/2009 tentang narkotika, tujuan penegakan hukum perkara narkotika adalah memberantas peredaran gelap narkotika dan prekursor narkotika; dan menjamin penyalah guna mendapatkan upaya rehabilitasi medis dan rehabilitasi sosial bagi penyalah guna dan pecandu.

Berdasarkan tujuan penegakan hukum tersebut, “tidak tepat” kalau penyalah guna disidik dan dituntut secara subsidiaritas maupun komulatif dengan pengedar sebagai dalil dilakukan penahanan dan dijatuhi hukuman penjara seperti selama ini lumrah terjadi.

Praktik menahan dan memenjarakan penyalah guna narkotika tersebut Melanggar hukum pidana narkotika, merugikan masarakat, merugikan keuangan negara karena pemerintah menanggung biaya penegakan hukum dan biaya rehabilitasi.

Serta menyebabkan meningkatnya masalah penyalahgunaan narkotika, yang dapat “mengundang pengedar” dari luar negeri untuk memenuhi kebutuhan penyalah guna narkotika didalam negeri.

Apa alasan penyalah guna yang tidak punya niat jahat, penderita sakit adiksi kecanduan narkotika dituntut secara subsidiaritas atau komulatif dengan pengedar dan dijatuhi hukuman penjara ?

Kenapa tidak didorong untuk melakukan wajib lapor agar status pidananya gugur ?

Kemudian dengan status tidak dituntut pidana bila penyalah guna relapse penyalah guna diperlakukan sebagai pasien, wajib membayar sendiri proses rehabilitasinya.

Penjatuhan hukuman penjara justru menimbulkan banyak kerugian. Diantaranya menimbulkan masalah anomali lapas, tidak saja terjadi over kapasitas lapas, terjadi juga penyalahgunaan dan peredaran narkotika di dalam lapas serta terjadi pengulangan kembali perbuatannya setelah keluar dari lapas.

Seharusnya perlakuan terhadap penyalah guna sesuai dengan pasal 55 UU no 35 tahun 2009 tentang narkotika, dimana penyalah guna diwajibkan melakukan wajib lapor ke rumah sakit atau lembaga rehabilitasi yang ditunjuk agar mendapatkan perawatan karena penyalah guna itu penderita sakit kecanduan narkotika meskipun diancam pidana penjara (pasal 127/1).

Melapornya ke rumah sakit atau lembaga rehabilitasi yang ditunjuk Menkes. Setelah melapor penyalah guna akan dilakukan assesmen oleh dokter ahli untuk mengetahui riwayat pemakaian dan taraf kecanduaannya.

Rehabilitasi atas wajib lapor pecandu, biayanya murah, kurang dari 5 juta per orang, biaya tersebut ditanggung oleh pemerintah dan dianggarkan oleh Kementrian kesehatan sesuai standart biaya wajib lapor.

Penyalah guna dalam perawatan rumah sakit atau lembaga rehabilitasi status pidananya dinyatakan gugur menjadi “tidak dituntut pidana” berdasarkan pasal 128/3 UU no 35 tahun 2009 tentang narkotika.

Dengan status “tidak dituntut pidana”, bila penyalah guna relapse atau mengulangi perbuatan mengkonsumsi narkotika lagi maka biaya rehabilitasinya ditanggung sendiri atau keluarganya, dan penyalahguna diperlakukan sebagai pasien bukan sebagai kriminal lagi.

Penyalah guna yang tidak melakukan kewajiban untuk lapor ke rumah sakit bila ditangkap penyidik maka penyalah guna wajib diperlakukan sebagai kriminal dengan kekhususan “dijamin mendapatkan upaya rehabilitasi” berdasarkan pasal 4d UU no 35 tahun 2009 tentang narkotika.

Penyalah guna yang ditangkap, disidik, dituntut dan diadili wajib diperlakukan secara rehabilitatif, penyidik, jaksa dan hakim diberi kewenangan untuk melakukan upaya paksa berupa penempatan ke dalam rumah sakit atau lembaga rehabilitasi berdasarkan pasal 13 PP 25 tahun 2011 sebagai ganti penahanan.

Penyalah guna juga tidak memenuhi sarat untuk dilakukan penahanan selama proses penyidikan, penuntutan dan proses pengadilan dan dituntut/didakwa secara subsidiaritas atau komulatif dengan pasal yang diperuntukan bagi pengedar sebagai alasan untuk dilakukan penahanan.

Itu sebabnya prioritas penanggulangan masalah narkotika di indonesia harus seimbang.

Saya menyarankan untuk dilakukan penanggulangan secara seimbang antara 1. Upaya wajib lapor pecandu. 2 upaya penegakan hukum. 3. Upaya sosialisasi kepada masarakat tentang kejahatan penyalahgunaan dan peredaran gelap narkotika serta penghukumannya.

1. Upaya wajib lapor difokuskan untuk mendorong penyalah guna dan keluarganya melakukan wajib lapor guna mendapatkan perawatan, agar status pidananya gugur.

Bila status pidananya telah gugur dan mengalami relapse maka biaya rehabilitasinya ditanggung sendiri atau keluarganya.

2. Upaya penegakan hukum, dilakukan penegakan hukum secara represif terhadap pengedar narkotika, dihukum pidana dengan pemberatan, dimiskinkan melalui Tindak Pidana Pencucian Uang dan diputus jaringan komunikasi bisnis narkotikanya.

Dan yang terpenting, terhadap penyalah guna dilakukan penegakan hukum secara rehabilitatif guna menyembuhkan sekaligus menekan demannya perdagangan gelap narkotika.

Penegakan hukum terhadap penyalah guna narkotika sebagai langkah terakhir atau apabila terpaksa.

Karena penegakan hukum terhadap penyalah guna, justru merugikan pemerintah karena pemerintah menanggung biaya penegakan hukum dan biaya rehabilitasi yang jauh lebih besar bila dibanding biaya rehabilitasi melalui upaya wajib lapor pecandu.

3. Upaya sosialisasi kepada masarakat termasuk kepada penegak hukum narkotika tentang kejahatan penyalahgunaan dan peredaran gelap narkotika dan hukumannya.

Karena ada indikasi menyeluruh, tentang kesalahfahaman dalam memahami kejahatan penyalahgunaan dan peredaran narkotika serta penghukumannya.

Salam anti penyalahgunaan dan peredaran gelap narkotika. Rehabilitasi penyalah gunanya dan penjarakan pengedarnya. (***)

#anang-iskandar

Narasumber adalah adalah Komisaris Jenderal purnawirawan Polisi. Merupakan Doktor, yang dikenal sebagai bapaknya rehabilitasi narkoba di Indonesia.

Mantan Kepala Badan Narkotika Nasional (BNN) dan Bareskrim Polri, yang kini menjadi dosen, aktivis anti narkoba dan penulis buku.

Lulusan Akademi Kepolisian yang berpengalaman dalam bidang reserse. Pria kelahiran 18 Mei 1958 yang terus mengamati detil hukum kasus narkotika di Indonesia. Baru saja meluncurkan buku politik hukum narkotika.

Jambi Berita Terkini, Indonesia Terbaru, dan entertainment film yang tayang di web Jambiseru.com, juga tayang di medsos Jambi Seru.

Bisa lihat di:

1. Facebook Jambi Seru

2. Instagram Jambi Seru

3. Twitter Jambi Seru

4. Google News Jambi Seru

JANGAN LUPA FOLLOW, LIKE DAN SHARE MEDSOS JAMBISERU.COM

Informasi dan ingin kegiatan Anda diliput, hubungi redaksi Jambi Seru HP/WA : 0852-6759-9009 (Whatsapp Klik di sini )

Pos terkait