Miris, Remaja 16 Tahun Dimaki dan Diperkosa Oknum Polisi di Polsek

  • Whatsapp
Diperkosa Oknum Polisi di Polsek
Foto ilustrasi.

Jambiseru.com – Kejadian miris menimpa remaja 16 tahun, ia dimaki dan diperkosa seorang oknum polisi. Parahnya, aksi pemerkosaan tersebut dilakukan di salah ruangan di dalam polsek.

Kejadian ini terjadi di Mapolsek Jailolo Selatan, Maluku Utara. Akibat perbuatannya, polisi berpangkat Briptu dan berinisial II ini ditetapkan sebagai tersangka.

Bacaan Lainnya

Penetapan status tersangka dilakukan oleh Polda Maluku Utara. Oknum polisi tersebut terancam hukuman maksimal 15 tahun penjara. Karena telah memperkosa anak di bawah umur.

Kabid Humas Polda Malut, Kombes Adip Rojikan mengatakan, Briptu II kekinian pun telah ditahan. Selain terancam sanksi pidana yang bersangkutan juga terancam dipecat.

“Kami dari Polda Malut dan Polri seluruh Indonesia tidak mentoleransi namanya anggota melakukan pelanggaran tindak pidana, apalagi terkait dengan hal seperti ini,” kata Adip saat dihubungi, Rabu (23/6/2021).

Dalam perkara ini Briptu II dengan Pasal 76 D, 76 E Juncto Pasal 80 Ayat ( 1 ) dan Pasal 81 Ayat ( 1 ) Undang-Undang RI No. 35 Tahun 2014 tentang Perlindungan Anak.

“Ancaman pidana maksimal 15 tahun penjara,” ujar Adip.

Briptu II sebelumnya dikabarkan telah memperkosa remaja di bawah umur. Mirisnya, tindakan asusila itu dilakukan pelaku di kantor kepolisian, yakni Polsek Jailolo Selatan, Halmahera Barat (Halbar), Maluku Utara.

Peristiwa bejat itu berawal saat korban bersama rekannya bermalam di sebuah penginapan pada Sabtu (13/6/2021) dini hari didatangi polisi.

Mereka diminta segera ke Polsek tanpa alasan yang jelas. Mereka kemudian diangkut menggunakan mobil patroli.

Tiba di Polsek, korban dan rekannya lalu dimasukkan ke ruangan berbeda untuk dimintai keterangan. Korban yang berusia 16 tahun itu, diperiksa di ruangan Briptu II.

Dalam pemeriksaan, korban tetiba dicerca dengan pertanyaan seputar aksi pelarian. Namun, korban menjawab jika kepergian mereka sudah diketahui orang tua masing-masing. Singkatnya, karena waktu sudah larut malam, korban dan rekannya terpaksa harus menginap di Polsek tersebut. Keduanya berada di dalam ruangan yang berbeda saat beristirahat.

Ketika rekan korban mengunjungi ruangan korban pintu sudah dalam keadaan terkunci dan lampu dalam ruangan padam. Tak lama berselang, lampu ruangan tersebut menyala dan Briptu II terlihat keluar dari ruangan gadis itu.

Berdasarkan keterangan teman korban, saat ia masuk ke ruangan, korban terlihat sedang menangis. Kepada sang rekan, korban menuturkan kalau dirinya dipaksa untuk melayani nafsu bejat Briptu II. Bahkan, jika tidak melayani, korban diancam akan dipenjara.

Tak hanya itu, oknum polisi tersebut kerap melontarkan kalimat kasar bernada makian kepada korban dan rekannya. (tra)

sumber : suara.com

Pos terkait