Rumah Sakit Tak Terbuka soal Corona Diduga Demi Bisnis dan Citra

  • Whatsapp
penanganan pasien virus corona. (ANTARA/REUTERS/Andrew Kelly/tm)
Ilustrasi penanganan pasien virus corona. (ANTARA/REUTERS/Andrew Kelly/tm)

Rumah Sakit Tak Terbuka soal Corona Diduga Demi Bisnis dan Citra

Jambiseru.com – Tsamara Amany, Politikus Partai Solidaritas Indonesia ini menyesalkan tindakan pusat pelayanan medis yang disebut-sebut sengaja menutupi kasus virus corona atau Covid-19 demi menjaga citra.

Bacaan Lainnya

Baca JugaBlaise Matuidi, Pemain Kedua Juventus yang Dinyatakan Positif Virus Corona

Ia mengaku heran dengan tindakan tak bertanggung jawab itu. Tsamara mengatakan, mestinya izin dari rumah sakit yang tak ingin mengungkap penanganan pasien virus corona dicabut.

Melalui cuitan di akun Twitter pribadinya @TsamaraDKI, Tsamara menyatakan tanggapan atas unggahan aktor Darius Sinathrya yang membagikan video mengenai pernyataan Juru Bicara Penanganan Covid-19, Ahmad Yurianto.

“Menolak pasien Covid-19? Rumah sakit kayak gini nggak bisa dicabut aja nih izinnya?,” kecam Tsamara, seperti dikutip Suara.com–media partner Jambiseru.com, Rabu (18/3/2020).

Ia pun menekankan, virus corona bukan aib, sehingga pihak rumah sakit mestinya bersikap transparan. Terlebih, para pasien yang dinyatakan positif terinfeksi virus mematikan tersebut butuh penanganan serius.

“Covid-19 bukan aib. Mereka yang positif butuh penanganan,” kata Tsamara.

Sementara itu, dalam video yang dibagikan Darius Sinathrya menampilkan Ahmad Yurianto tengah menjadi bintang tamu acara podcast yang dipandu Deddy Corbuzier.

Video itu mulanya dibagikan ewat kanal YouTube Deddy Corbuzier, Selasa (17/3).

Mulanya, Yurianto mengatakan sebenarnya rumah sakit tidak perlu memiliki fasilitas khusus dalam menangani pasien Covid-19.

Namun, ia mengungkap ada rumah sakit yang sengaja menutupi pasien virus corona karena khawatir kehilangan kepercayaan dari pasien lainnya.

“Kita menyadari betul bahwa beberapa rumah sakit, dia menjaga citranya dengan jangan sampai ketahuan orang bahwa saya merawat COVID-19,” ungkapnya.

Mendengar pernyataan Yurianto, Deddy langsung kaget. Ia tidak menyangka ada rumah sakit yang bersikap seperti itu di tengah wabah.

Yurianto pun melanjutkan, “Kalau ketahuan nanti semua pasien yang lain enggak mau datang. This is business. Kalau begitu selamat datang di Indonesia”.

Melihat kenyataan tersebut, Yurianto pun mengaku sejak awal enggan merilis nama rumah sakit yang menangani pasien corona karena berbagai pertimbangan.

Ia juga secara gamblang menyatakan RS tersebut melanggar hukum. Maka dari itu, kejadian ini menjadi pekerjaan rumah besar bagi pemerintah terlebih ketika menghadapai pandemi Covid-10.

Baca JugaDisiapkan, Ruang Khusus di RSRM Jambi Untuk Sekda Tebo Suspect Corona

“Kita tahu bahwa rumah sakit itu tidak lagi mengemban fungsi sosial. Rumah sakit itu bisnis kok sekarang. Hotel yang room boy-nya nurse,” kata Yurianto.

Yurianto pun menjelaskan bahwa Kemenkes telah memiliki regulasi atas kasus ini. (put)

Pos terkait