Hadapi Rusia, Ukraina Dapat Pasokan Rudal Jelajah Jarak Jauh dari Inggris

Perundingan Damai Rusia-Ukraina Dilakukan di Turki
Foto Istimewa.

LONDON, Jambiseru.com – Guna menghadapi Rusia yang terus melakukan serangan, Ukraina dapat pasokan rudak jelajah jarak jauh dari Inggris. Pengiriman rudal jelajah jarak jauh ini merupakan yang pertama dilakukan.

Dikatakan Menteri Pertahanan Inggris, Ben Wallace kepada Parlemen, jika selama pasokan rudal yang diberikan ke Ukraina baik dari Inggris ataupun Amerika hanyalah rudal jarak pendek. Namun saat ini, pemerintah Inggris mulai memasok rudal jelajah jarak jauh.

“Kami tidak akan berdiam diri saat Rusia membunuh warga sipil. Rusia harus menyadari bahwa tindakannya telah menyebabkan sistem seperti itu diberikan ke Ukraina,” katanya, Kamis (11/5/2023).

Bacaan Lainnya

Dengan adaya rudal jelajah jarak jauh itu memungkinkan Ukraina menyerang Rusia jauh ke belakang garis batas. Namun Wallace mengatakan Inggris memasok senjata ke Ukraina agar dapat digunakan di dalam wilayah kedaulatannya.

Hal itu menyiratkan Inggris telah menerima jaminan dari Ukraina bahwa senjata itu tidak akan digunakan untuk menargetkan ke dalam Rusia.

“Rudal-rudal itu sekarang masuk ke, atau berada di dalam negara itu sendiri,” katanya.

Negara-negara Barat termasuk Amerika Serikat sebelumnya menahan diri untuk tidak menyediakan senjata jarak jauh karena takut memprovokasi pembalasan Rusia. Namun Wallace mengatakan Inggris telah mempertimbangkan risikonya.

Kremlin sebelumnya mengatakan, jika Inggris memberikan rudal tersebut, mereka akan mendapatkan ‘tanggapan yang memadai dari militer Rusia.

Inggris dan negara Barat lainnya telah meningkatkan bantuan militer mereka untuk Ukraina tahun 2023.

Wallace dan Menteri Luar Negeri, James Cerdik telah berada di AS untuk pembicaraan tentang dukungan untuk Ukraina dalam beberapa pekan terakhir.

Kiev diperkirakan akan melancarkan serangan balasan segera, setelah enam bulan menempatkan pasukannya dalam posisi bertahan.

Rusia melakukan serangan musim dingin yang besar namun gagal merebut wilayah dengan signifikan. (tra)

Sumber : iNewsJambi.id

Pos terkait