Dorna Mulai Ambil Tindakan: Usai Suzuki Menyatakan Hengkang

Dorna Mulai Ambil Tindakan
Suzuki menyatakan hengkang dari perhelatan balapan MotoGP. Foto : Istimewa

Jambi Seru – Badan Penyelenggara MotoGP, Dorna mulai ambil tindakan, seusai Suzuki menyatakan hengkang dari perhelatan balapan motor bergengsi itu. Pasalnya, akibat hengkangnya Suzuki, dipastikan akan menghancurkan nasib pembalap, kemanik dan manajer tim.

Tak cuma itu, kabar ini juga membuat pusing badan penyelenggara MotoGP, Dorna. Padahal Dorna memiliki kontrak yang mengikat secara hukum dengan Suzuki memastikan partisipasi pabrikan dalam seri hingga 2026.

Suzuki masih berencana untuk berhenti dari seri Grand Prix pada 2023, tetapi tim tersebut tersebut harus menyetujui persyaratan dengan Dorna sebelum secara resmi menarik diri.

Bacaan Lainnya

Untuk mengatasi masalah ini, Suzuki baru-baru ini merilis sebuah pernyataan yang menyebutkan bahwa mereka punya kebutuhan untuk memusatkan upayanya pada perubahan besar yang dihadapi dunia Otomotif di tahun-tahun ini.

Walaupun CEO Dorna, Carmelo Ezpeleta masih berempati dengan masalah Suzuki baru-baru ini, situasi tersebut masih meninggalkan simpang siur di MotoGP tanpa informasi pasti di masa yang akan datang.

“Saya diberitahu oleh Livio Suppo bahwa keputusan itu tidak berlanjut setelah musim ini,” kata Ezpeleta seperti dilansir dari Rideapart.

“Hal pertama yang kami katakan adalah bahwa kami bisa mengerti, tetapi kami perlu berbicara untuk mengetahui situasinya karena kami memiliki kesepakatan dengan Suzuki yang ditandatangani tahun lalu. Kita perlu memahami dengan tepat di mana masalahnya.”

Tentu saja, balap motor yang didukung pabrik adalah usaha yang mahal, dan ini bukan pertama kalinya Suzuki meninggalkan grid MotoGP karena masalah keuangan.

Namun, potensi juara dari Joan Mir dkk serta daya saing tim di putaran awal musim 2022, banyak penggemar dan pejabat frustrasi dengan kabar dadakan ini.

“Bagi saya, penting untuk mengatakan bahwa kami jelas tidak senang dengan kepergian Suzuki, tetapi yang paling penting adalah bahwa Kejuaraan dalam keadaan sehat,” kata Ezpeleta.

“Tergantung pada bagaimana proposal terlihat, kami akan memutuskan apakah kami ingin mengganti Suzuki atau kami akan melanjutkan situasi seperti itu tanpa Suzuki.”

Dorna sedang mempertimbangkan beberapa pengganti untuk tempat grid Suzuki. Organisasi tersebut belum secara resmi mengungkapkan apakah OEM lain telah mengajukan proposal, tetapi tim pribadi Moto3 Leopard telah secara terbuka menyatakan minatnya.

“Kita akan lihat, tetapi jika kursi dibebaskan dan Insya Allah, mereka [Dorna] memberikannya kepada kami, kami akan sangat senang,” kata bos Leopard Christian Lundberg.

“Saya pikir satu-satunya pilihan adalah melakukannya dengan Aprilia karena, menurut pendapat saya, Dorna harus memberi hadiah dengan satu atau lain cara satu-satunya konstruktor di grid yang hanya memiliki dua motor, dan hari ini semua motor sangat kompetitif,” ujarnya. (tra)

Sumber : suara.com (media partner jambiseru.com)

Jambi Berita Terkini, Indonesia Terbaru, dan entertainment film yang tayang di web Jambiseru.com, juga tayang di medsos Jambi Seru.

Pos terkait

banner pln